TATKALA LEDAKAN NAFSU MELETUS!!???

2:22 AM



Serigala


Ada sebuah cerita jauh nun di Antartika. Orang-orang Eskimo bertekad untuk memerangkap serigala kutub di sana. Pelbagai rancangan mereka utarakan dengan tujuan ingin mendapatkan serigala kutub yang berharga itu dan akhirnya mereka mendapat satu idea yang bernas lagi bijak . Dek kerana serigala kutub mempunyai kehebatan yang luar biasa, maka orang-orang Eskimo ini perlu betul-betul berstrategi bagi menjayakan matlamat mereka.

Apakah kelebihan serigala kutub ini? Kelebihannya adalah serigala kutub mempunyai deria bau yang hebat! Serigala dapat mengesan musuh dalam jarak jauh dan lari menyelamatkan diri. Maka, payahlah bagi orang Eskimo untuk membunuhnya.

Oleh kerana itu, orang-orang Eskimo ini menyediakan bilah-bilah pisau nipis dengan mata bilah yang sangat tajam. Kemudian, pisau-pisau ini direndam semalaman di dalam bekas berisi darah ‘fresh’ haiwan.

Keesokan harinya, mereka meletakkan pisau-pisau ini terdedah ditempat laluan serigala. Serigala yang tajam deria baunya mula dapat mengesan bau darah haiwan yang terlekat pada bilah-bilah pisau. Lantas, serigala mula menghidu-hidu dan akhirnya membawa serigala kepada pisau tersebut.

Tanpa berlengah dan berfikir panjang, serigala itu menjilat bilah-bilah pisau tajam itu dengan rakusnya. Setelah sekian lama menjilat dan menikmati lazatnya hidangan darah haiwan, barulah lidah terasa sangat pedih. Malangnya, segalanya sudah terlewat kerana lidah serigala luka teruk dan terkoyak dengan kesan-kesan hirisan pisau tajam.

Bercucuran darah mengalir dari lidah serigala tanpa henti dan matilah serigala itu kerana banyaknya darah yang hilang. Bagi yang mampu bertahan pula, akhirnya mati juga disebabkan kesakitan dan penderitaan yang amat sangat. Luka itu terlalu parah dan kritikal, lantas menghalang mereka daripada melapah apa-apa makanan. Akhirnya, nak tak nak, mati juga serigala itu dalam keadaan kelaparan dan dahaga yang teramat sangat. Ngeri!


Refleksi diri:

Mari kita bertanyakan perihal hati kita. Apakah refleksi yang dapat kita dalami sebagai pengajaran dan pedoman?

Jika kita perhatikan, serigala itu sudah pasti tidak tergamak untuk menjilat mata pisau yang tajam itu. Lebih-lebih lagi untuk membunuh diri sendiri. Jadi, apakah yang mendorong dan mendesak serigala itu sehingga dia sanggup mempertaruhkan nyawa semata-mata ingin memuaskan keinginan dan keghairahannya terhadap darah haiwan?

Jawapannya sudah pasti Nafsu. Amukan Nafsu!

Hakikat Amukan Nafsu:

Inilah hakikat yang perlu dihayati. Bukan hanya tahu tapi perlulah difahami. Dalam kehidupan sebagai manusia, seringkali kita ditipu oleh nafsu. Sungguh banyak perkara-perkara haram yang dipandang nafsu sebagai keseronokan, kegembiraan dan kepuasan. Sehingga kita sendiri terlupa dan terleka bahawa tarikan nafsu itu akan membawa kita kepada kebinasaan diri.

Itulah hakikat nafsu. Nafsu mematikan rational fikiran seorang manusia. Nafsu juga membutakan hati. Nafsu juga merobohkan tembok keimanan. Lantas, apa yang tinggal hanyalah kehancuran. Hancur musnah. Seronoknya hanya sementara tapi siksaan dan penderitaan yang ditanggung? Berpanjangan!

Oleh kerana itu, manusia terdorong melakukan pelbagai perkara terkeji dalam hidupnya. Namakan sahaja perkara-perkara maksiat yang mereka lakukan, sikit pun tiada perasaan malu malah mereka bangga dengannya. Nauzubillah.

Tatkala diri sudah diselimuti nafsu, kebaikan mula menjauh. Menjauh sehingga hilang tanpa lagi hadir.

Sahabat, renungkanlah ke dalam diri. Pandanglah jauh sedikit agar kita berupaya melihat akibat buruk kesan daripada amukan nafsu tersebut. Lihatlah kehancuran itu. Pandanglah kebinasaan tersebut. Perit bukan? Maka, bentengkanlah diri kita dari amukan itu dengan pengabdian kepada Allah.

Sentiasalah sedar akan bahana yang menimpa diri kita tatkala ledakan nafsu meletus! Apabila kita mengizinkan nafsu hadir mengetuk pintu hati, maka ucapkanlah selamat tinggal pada kebaikan kerana kebaikan itu sudah semakin menjauh. Adakah ini yang kita mahu? Menjauh dari kebaikan? Katakanlah tidak.

Kembalilah pada Tuhan yang menciptakan.

Berfirman Allah Taala yang bermaksud:

“...Orang yang memburu segala keinginan dunia ialah orang yang tidak benar-benar mengenalinya.

Maka barang siapa yang inginkan nikmat yang akan hilang dan kehidupan yang sementara maka sesungguhnya dia telah menzalimi diri sendiri serta menderhakai Tuhannya.

Dia melupai akhirat manakala dunia menipunya dan dia mengingini zahir dan batin dari dunia ini.

Sesungguhnya mereka yang melakukan dosa akan menerima balasan terhadap apa yang mereka kerjakan...”

(Petikan Hadis Qudsi, Kitab Imam al-Ghazali: al-Mawa’iz Fil Ahadis al-Qudsiah)

[HAYATILAH HADIS QUDSI DI ATAS]

Mari... kita tepis amukan dan ledakan nafsu itu dengan benteng keimanan kepada Allah!

~abdi~


Read On 2 comments

JANGAN JADI DUNGU!

5:08 PM

Bismillah...

Selamat menyelam lautan cerita dan pengajaran~

Cerita bermula...

Di sebatang sungai yang tenang, terletak di pinggiran kampung dan jauh dari hiruk pikuk kota, sekumpulan anak-anak ikan berenang-renang riang sambil menyanyi-nyanyi. Aman dirasakan mereka. Dari jauh, kelihatan ibu ikan itu memerhati. Riak kerisauan terpancar dari wajah ibu ikan tersebut. Lantas, dipanggilnya anak-anak ikan.

“Wahai anak-anak, hari ini ibu ingin
menasihati kalian...” Ibu ikan memulakan bicara.

“Nanti apabila kamu bersiar-siar atau mencari rezeki dipersekitaran sungai, kamu akan menemui
cacing yang sungguh enak untuk dimakan. Ia teramat mengujakan kamu. Tetapi ingat, ia adalah umpan semata-mata. Di sebalik cacing yang kamu lihat enak itu, ada keluli yang sangat tajam.” Nasihat ibu ikan bersungguh-sungguh.

Anak-anak ikan seakan-akan
terkejut. Ada juga yang masih terpinga-pinga.

“Sekali kamu menggigit cacing enak itu, kamu tidak mampu untuk
melepaskan diri. Kesakitan itu baru permulaan, kamu kemudiannya akan disentap keluar dari sungai ini. Diluar sana kehidupannya sama sekali tidak sama dengan kehidupan disini. Mereka tidak akan kembalikan kamu kesungai ini anak-anakku...” Ibu ikan meneruskan nasihatnya.

“Di luar sana ada
makhluk-makhluk yang tidak berperikemanusiaan. Mereka akan mencekik insang kamu dan membelah perut kamu menggunakan pisau yang tajam. Isi perut kamu dikeluarkan dan dibuang. Kemudian, sisik kamu akan dikupas dan kulit kamu itu akan dilapah mereka. Rasa sakit yang kamu akan alami sangat dahsyat dan tidak terperi. Badan kamu akan dikelar-kelar dan luka tersebut akan dilumuri garam.” Ibu ikan bercerita sambil menggayakan kesakitan yang dirasakan.

“Kesakitan kamu tidak terhenti disitu. Selepas itu, tubuh kalian akan
dicampakkan kedalam kuali yang minyaknya panas menggelegak. Kamu akan digoreng sehingga kering dan rangup. Apabila diangkat kamu kedalam pinggan, kamu akan dilapah dan dimakan. Isi-isi kamu akan disiat-siat. Tulang-tulang terpisah dari sendi dan daging kamu dikunyah sehingga hancur lumat.

Alangkah sakitnya semua itu! Tidak berbaloi memakan cacing yang kelihatan seperti enak untuk semua kesakitan itu.” Ibu ikan tegas menasihati anak-anaknya.

“Wahai anak-anakku,
berfikirlah setiap kali kamu berjumpa dengan umpan cacing tersebut..”

Semua
anak-anak ikan mendengar dengan penuh rasa ketakutan dan kegerunan. Mereka bertekad untuk berhati-hati apabila terjumpa dengan cacing umpan seperti diceritakan ibu mereka.

Keesokan harinya, seperti biasa anak-anak ikan bersiar-siar sambil mencari rezeki. Perut mereka telah
berkerongcong menandakan mereka sudah teramat lapar. Tiba-tiba mereka ternampak seekor cacing segar yang amat menyelerakan. Liuk lentuk cacing terhayun-hayun dibuai arus mengiurkan mereka. Limpahan cahaya matahari pagi berkilauan memperaga sesusuk daging cacing montok sungguh menambahkan kelaparan mereka.

Tiba-tiba...

Seekor anak ikan
tidak mampu bertahan lagi. Tanpa berlengah dia terus meluru ke arah cacing itu sambil berkara kepada anak-anak ikan yang lain. “ Apa yang ibu katakan semalam hanyalah cerita dongeng untuk menakut-nakutkan kita sahaja. Aku nak makan cacing ini!”

Dia
membaham cacing itu! Tanpa sempat merasakan nikmatnya cacing tersebut, kesakitan yang amat dahsyat menyentap mulut ikan itu. Lelangitnya tertusuk keluli tajam dan tembus! Teramat sakit.

Belum sempat ikan menjerit, dia
disentap keluar dari sungai. Tubuhnya menggelupur kuat cuba untuk melepaskan diri, namun segala-galanya telah terlambat. Pandangan anak ikan menjadi kabur dan gelap. Itulah kali terakhir dia dilihat disungai tersebut. Apa yang disebut ibu semalam bakal dilalui satu persatu...sakit.

Konklusi:

1)Cacing Enak dan Keseronokan Dunia
Beginilah kehidupan kita didunia, penuh dengan tarikan dan desakan yang tidak jemu untuk mengajak kita kearah kesenangan yang palsu. Seperti cerita ikan ini, kesenangan itu diibaratkan seperti cacing yang lazat lagi enak. Sehinggakan kita sebagai manusia kadang-kadang hanyut direntap kesenangan dan keseronokan yang menipu.

2)Alam lain berbeza?
Dan perlu kita ingat, hakikat kehidupan kita didunia ini berbeza dengan hakikat kehidupan kita di alam selain dunia iaitu alam kubur dan akhirat. Teramat berbeza. Kehidupan dialam kubur berbeza. Kehidupan di Padang Mahsyar juga tidak sama. Dan paling mengerikan adalah kehidupan yang pastinya berbeza di neraka kelak. Penuh azab dan siksa.

Tapi...
Segala yang akan berlaku itu telah diceritakan perkhabarannya dalam al-Quran dan Sunnah. Namun, ketarikan kita terhadap keseronokan dunia yang bersifat sementara ini menyebabkan kita alpa dan lupa akan nasib yang bakal dilalui di alam lain. Kita lalai dibuai mimpi-mimpi indah dunia.

Akal fikiran dan gelora hawa nafsu seringkali menewaskan manusia dengan umpan-umpan segar dan enak. Tertipu dan alpalah manusia dengannya. Sedangkan penderitaan yang ngeri dan dahsyat sedang menanti manusi itu di alam seterusnya. Alam yang wajib tiap kita lalui.

Jadi, janganlah jadi seperti anak ikan itu yang hanya mendengar dan bertekad tetapi kemudiannya apabila datang godaan hidup di dunia, kita terus lupa akan nasib yang bakal kita lalui sebagai akibat daripada tindakan kealpaan kita.

Dan juga, mohonlah agar kita tidak menjadi dungu yang tersedar apabila terkena. Kerana tatkala itu, segalanya sudah terlambat. Benar-benar terlambat.

Ayuh kita hilangkan kedunguan!

~abdi~


Read On 0 comments

BUAT RENUNGAN AKU DAN KAMU

5:56 AM


*Bacalah dengan jiwa: ianya menyentuh hati saya. Harap dapat juga menyentuh hati sahabat-sahabat yang membacanya*

Berfirman Allah Taala yang bermaksud:

“Barang siapa yang berpagi-pagi dalam keadaan berdukacita terhadap dunia, tidak akan bertambah hampir ia kepada Allah melainkan bertambah jauh. Tidak akan bertambah didunia melainkan keletihan. Tidak akan bertambah diakhirat melainkan kepayahan. Allah akan mencampakkan dukacita yang berterusan, kesibukan yang tidak ada kerehatan, kefakiran yang tidak memperoleh kekayaan dan angan-angan yang memanjang didalam hatinya.

Wahai anak Adam, setiap hari umurmu berkurangan, sedangkan engkau tidak menyedarinya. Setiap hari Aku memberi rezeki kepadamu tetapi engkau lupa untuk memuji-Ku. Tidak memadai bagimu terhadap apa-apa yang sedikit. Tidak pula engkau merasa puas terhadap apa yang banyak.

Wahai anak Adam, tidak ketinggalan suatu hari pun melainkan datang daripada-Ku rezeki untukmu, tetapi malam harinya Aku didatangi oleh malaikat mempersembahkan amalan kejahatan daripadamu. Kamu memakan rezeki-Ku kemudian kamu membalasinya dengan kederhakaan terhadap-Ku.

Kamu memohon dari-Ku lalu Aku memperkenankan permohonanmu itu. Kebaikan daripada-Ku sentiasa mengalir kepadamu dan kejahatan daripadamu sampai kepada-Ku. Sesungguhnya Aku adalah sebaik-baik Tuan kepadamu dan engkau adalah sejahat-jahat hamba kepada-Ku.

Engkau menanggalkan daripada-Ku apa-apa yang Aku berikan kepadamu. Aku tutupkan kejahatan demi kejahatanmu. Aku malu terhadapmu tetapi engkau tidak merasai malu dengan-Ku. Engkau melupai-Ku dan mengingati selain daripada-Ku. Engkau merasa takut kepada manusia tetapi merasa aman terhadap-Ku. Engkau merasa gentar dengan marah manusia tetapi engkau merasa aman terhadap kemurkaan-Ku.”

(Petikan Hadis Qudsi, Kitab Imam al-Ghazali: al-Mawa’iz Fil Ahadis al-Qudsiah)

Read On 3 comments

Followers

My Blog List

Our Journey is the Journey of Heart

In The Name of Allah, The Most Gracious, The Most Merciful

EVERLASTING BONDING

authorized

Glitter Text
Make your own Glitter Graphics

LIFE TIME

Search this Blog

Loading...

AKU HANYA HAMBA ALLAH

My photo
Pedang yang HEBAT takkan terbentuk jika tidak diketuk, dipanaskan dan ditempa dengan baik!

WORDZSPEAK

SALAM ZIARAH

SOURCE OF STRENGTH

REMIND ME ABOUT THE DAY